Menguak Sejarah Berdirinya PlayStation, Konsol Paling Populer di Dunia

PlayStation (Jepang: , Hepburn: Pureisutēshon, secara resmi disingkat PS) adalah merek video game yang terdiri dari lima konsol video game rumahan, dua perangkat genggam, pusat media, dan smartphone, serta layanan online dan beberapa majalah. Merek ini diproduksi oleh Sony Interactive Entertainment, sebuah divisi dari Sony, konsol PlayStation pertama dirilis di Jepang pada bulan Desember 1994, dan di seluruh dunia pada tahun berikutnya.


Konsol asli dalam seri ini adalah konsol pertama dari jenis apa pun yang mengirimkan lebih dari 100 juta unit, melakukannya dalam waktu kurang dari satu dekade. Penggantinya, PlayStation 2, dirilis pada tahun 2000. PlayStation 2 adalah konsol rumah terlaris hingga saat ini, telah mencapai lebih dari 155 juta unit terjual pada akhir 2012. Konsol Sony berikutnya, PlayStation 3, dirilis pada tahun 2006, terjual lebih dari 87,4 juta unit pada Maret 2017. Konsol Sony berikutnya, PlayStation 4, dirilis pada 2013, terjual satu juta unit dalam sehari, menjadi konsol dengan penjualan tercepat dalam sejarah. Konsol terbaru dalam seri ini, PlayStation 5, dirilis pada tahun 2020.


Konsol game genggam pertama dalam seri ini, PlayStation Portable atau PSP, terjual total 80 juta unit di seluruh dunia pada November 2013. Penggantinya, PlayStation Vita, yang diluncurkan di Jepang pada Desember 2011 dan di sebagian besar wilayah utama lainnya pada Februari 2012, terjual lebih dari empat juta unit pada Januari 2013. PlayStation TV adalah mikrokonsol dan varian non-portabel dari konsol game genggam PlayStation Vita. 


Perangkat keras lain yang dirilis sebagai bagian dari seri PlayStation termasuk PSX, perekam video digital yang terintegrasi dengan PlayStation dan PlayStation 2, meskipun berumur pendek karena harganya yang mahal dan tidak pernah dirilis di luar Jepang, serta Sony Perangkat televisi Bravia yang memiliki PlayStation 2. Seri pengontrol utama yang digunakan oleh seri PlayStation adalah DualShock, yang merupakan lini gamepad umpan balik getaran yang telah terjual 28 juta unit pada Juni 2008.


PlayStation Network adalah layanan online dengan sekitar 110 juta pengguna terdaftar (per Juni 2013) dan lebih dari 103 juta pengguna aktif setiap bulan (per Desember 2019). Ini terdiri dari pasar virtual online, PlayStation Store, yang memungkinkan pembelian dan pengunduhan game dan berbagai bentuk multimedia, layanan online berbasis langganan yang dikenal sebagai PlayStation Plus dan layanan jejaring permainan sosial yang disebut PlayStation Home, yang memiliki lebih dari 41 juta pengguna di seluruh dunia pada saat penutupannya pada Maret 2015. 


PlayStation Mobile (sebelumnya PlayStation Suite) adalah kerangka kerja perangkat lunak yang menyediakan konten PlayStation di perangkat seluler. Versi 1.xx mendukung PlayStation Vita, PlayStation TV dan perangkat tertentu yang menjalankan sistem operasi Android, sedangkan versi 2.00 yang dirilis pada tahun 2014 hanya menargetkan PlayStation Vita dan PlayStation TV. Konten yang akan dirilis di bawah kerangka hanya terdiri dari game PlayStation asli saat ini.


Produk PlayStation generasi ketujuh juga menggunakan XrossMediaBar, yang merupakan antarmuka pengguna grafis pemenang Penghargaan Teknologi & Rekayasa Emmy. Antarmuka pengguna berbasis layar sentuh yang disebut LiveArea diluncurkan untuk PlayStation Vita, yang mengintegrasikan elemen jejaring sosial ke dalam antarmuka. Selain itu, konsol PlayStation 2 dan PlayStation 3 juga menampilkan dukungan untuk sistem operasi berbasis Linux, Linux untuk PlayStation 2 dan OtherOS masing-masing, meskipun ini telah dihentikan. Serial ini juga dikenal karena berbagai kampanye pemasarannya, yang terbaru adalah iklan " Greatness Awaits" dan akhirnya, iklan " Play Has No Limits" di Amerika Serikat. 


Seri ini juga memiliki jajaran game pihak pertama yang kuat karena SIE Worldwide Studios, grup dari banyak studio yang dimiliki oleh Sony Interactive Entertainment yang secara eksklusif mengembangkannya untuk konsol PlayStation. Selain itu, seri ini menampilkan berbagai game yang dirilis ulang dengan anggaran terbatas oleh Sony dengan nama berbeda untuk setiap wilayah, ini termasuk pilihan game Greatest Hits, Platinum, Essentials, dan The Best.


Sejarah

PlayStation adalah gagasan dari Ken Kutaragi, seorang eksekutif Sony yang mengelola salah satu divisi rekayasa perangkat keras perusahaan dan kemudian dijuluki "Bapak PlayStation".


Hingga tahun 1991, Sony hanya memiliki sedikit keterlibatan langsung dengan industri video game. Perusahaan memasok komponen untuk konsol lain, seperti chip suara untuk Super Famicom dari Nintendo, dan mengoperasikan studio video game, Sony Imagesoft. Sebagai bagian dari proyek bersama antara Nintendo dan Sony yang dimulai pada awal tahun 1988, kedua perusahaan bekerja untuk membuat versi CD-ROM dari Super Famicom, meskipun Nintendo menyangkal adanya kesepakatan Sony hingga akhir Maret 1991 .


Pada Consumer Electronics Show pada bulan Juni 1991, Sony mengungkapkan Super Famicom dengan drive CD-ROM built-in yang menggabungkan teknologi Green Book atau CD-i, yang disebut "Play Station" (juga dikenal sebagai SNES-CD). Namun, sehari setelah pengumuman di CES, Nintendo mengumumkan bahwa mereka akan memutuskan kemitraannya dengan Sony, memilih untuk menggunakan Philips tetapi menggunakan teknologi yang sama. 


Kesepakatan itu dipatahkan oleh Nintendo setelah mereka tidak dapat mencapai kesepakatan tentang bagaimana pendapatan akan dibagi antara kedua perusahaan. Putusnya kemitraan membuat marah Presiden Sony Norio Ohga, yang menanggapi dengan menunjuk Kutaragi dengan tanggung jawab mengembangkan proyek PlayStation untuk menyaingi Nintendo.


Pada saat itu, negosiasi masih berlangsung antara Nintendo dan Sony, dengan Nintendo menawarkan Sony "peran non-game" mengenai kemitraan baru mereka dengan Philips. Proposal ini dengan cepat ditolak oleh Kutaragi yang menghadapi kritik yang meningkat atas karyanya terkait memasuki industri video game dari dalam Sony. Negosiasi secara resmi berakhir pada Mei 1992 dan untuk memutuskan nasib proyek PlayStation, sebuah pertemuan diadakan pada Juni 1992, yang terdiri dari Presiden Sony Ohga, Kepala PlayStation Kutaragi dan beberapa anggota senior dewan Sony. 


Pada pertemuan tersebut, Kutaragi meluncurkan sistem berbasis CD-ROM eksklusif yang telah ia kerjakan yang melibatkan bermain video game dengan grafis 3D. Akhirnya, Presiden Sony Ohga memutuskan untuk mempertahankan proyek tersebut setelah diingatkan oleh Kutaragi tentang penghinaan yang dideritanya oleh Nintendo. 


Namun demikian, karena oposisi yang kuat dari mayoritas yang hadir pada pertemuan tersebut serta oposisi internal yang meluas terhadap proyek oleh generasi tua eksekutif Sony, Kutaragi dan timnya harus dipindahkan dari kantor pusat Sony ke Sony Music, entitas keuangan yang sepenuhnya terpisah. dimiliki oleh Sony, untuk mempertahankan proyek dan memelihara hubungan dengan Philips untuk proyek pengembangan MMCD (yang membantu pembuatan DVD).


Menurut produser SCE Ryoji Akagawa dan ketua Shigeo Maruyama, ada ketidakpastian apakah konsol harus fokus pada grafik sprite 2D atau grafik poligon 3D. Akhirnya, setelah menyaksikan keberhasilan Sega's Virtua Fighter di arcade Jepang, Sony menyadari "arah PlayStation menjadi jelas seketika" dan grafis poligon 3D menjadi fokus utama konsol.


Logo PlayStation dirancang oleh Manabu Sakamoto. Dia ingin logo tersebut menangkap dukungan 3D dari konsol, tetapi alih-alih hanya menambahkan kedalaman yang terlihat pada huruf "P" dan "S", dia menciptakan ilusi optik yang menyarankan huruf di kedalaman ruang. Sakamoto juga terjebak dengan empat warna utama cerah, merah, kuning, hijau, dan biru, hanya perlu menyesuaikan warna hijau untuk keselarasan yang lebih baik di seluruh logo. Sakamoto juga mendesain logo hitam putih berdasarkan desain yang sama, dicadangkan untuk saat-saat di mana warna tidak dapat digunakan.


Pembentukan Sony Computer Entertainment

Di Sony Music Entertainment, Kutaragi bekerja sama dengan Shigeo Maruyama, CEO Sony Music, dan dengan Akira Sato untuk membentuk Sony Computer Entertainment Inc. (SCEI) pada 16 November 1993. Sebuah blok bangunan SCEI adalah kemitraan awalnya dengan Sony Music yang membantu SCEI menarik bakat kreatif ke perusahaan serta membantu SCEI dalam pembuatan, pemasaran dan produksi disc, sesuatu yang telah dilakukan Sony Music dengan Music Disc. 


Dua anggota kunci terakhir SCEI adalah Terry Tokunaka, Presiden SCEI dari kantor pusat Sony, dan Olaf Olafsson. Olafsson adalah CEO dan presiden Sony Interactive Entertainment yang berbasis di New York yang merupakan perusahaan induk untuk Sony Computer Entertainment of America (SCEA) yang didirikan tahun 1994.


Proyek PlayStation, proyek resmi pertama SCEI, akhirnya diberi lampu hijau oleh eksekutif Sony pada tahun 1993 setelah beberapa tahun pengembangan. Juga pada tahun 1993, Phil Harrison, yang kemudian menjadi Presiden SCE Worldwide Studios, direkrut ke SCEI untuk menarik pengembang dan penerbit untuk memproduksi game untuk platform PlayStation baru mereka.


Computer Gaming World pada bulan Maret 1994 melaporkan rumor bahwa "Sony PS-X" akan dirilis di Jepang "sebelum akhir tahun ini dan akan dijual dengan harga kurang dari $400". Setelah demonstrasi rencana distribusi Sony serta demo teknologi konsol barunya kepada penerbit dan pengembang game di sebuah hotel di Tokyo pada tahun 1994, banyak pengembang mulai mendekati PlayStation. 


Dua di antaranya yang kemudian menjadi mitra utama adalah Electronic Arts di Barat dan Namco di Jepang. Salah satu faktor yang menarik pengembang ke platform ini adalah penggunaan konsol berbasis CD-ROM berkemampuan 3D yang jauh lebih murah dan lebih mudah dibuat dibandingkan dengan konsol saingan Nintendo, yang menggunakan sistem kartrid. 


Proyek ini akhirnya mencapai toko-toko Jepang pada bulan Desember 1994 dan memperoleh penjualan besar-besaran karena titik harga yang lebih rendah dari pesaingnya, Sega Saturn. Popularitas konsol menyebar setelah dirilis di seluruh dunia di Amerika Utara dan Eropa.


Referensi:

https://en.wikipedia.org/wiki/PlayStation

1 Response to "Menguak Sejarah Berdirinya PlayStation, Konsol Paling Populer di Dunia"

  1. And remember, when you stay in a state the place sports activities playing is legal, check out at|try} SportsLine for 사설토토 skilled predictions. The Lightning will certainly be a favorite team to wager on in Florida, with fans betting on their possibilities to claim one other title as well as|in addition to} on particular person regular season and playoff video games. Sportsbooks will take bets on Dolphins win totals or whether they’ll win the AFC East, along with different wagers on regular season video games.

    BalasHapus