Menguak Sejarah Dell, Perusahaan Laptop Yang Terkenal Akan Ketahanannya

Dell Inc., yang beroperasi dengan nama merek Dell, adalah perusahaan teknologi komputer multinasional Amerika yang mengembangkan, menjual, memperbaiki, dan mendukung komputer serta produk dan layanan terkait. Dinamai dari pendirinya, Michael Dell, perusahaan ini adalah salah satu perusahaan teknologi terbesar di dunia, yang mempekerjakan lebih dari 145.000 orang di AS dan di seluruh dunia (Laporan Tahunan 2018).

Dell menjual komputer pribadi (PC), server, perangkat penyimpanan data, sakelar jaringan, perangkat lunak, periferal komputer, HDTV, kamera, printer, pemutar MP3, dan elektronik yang dibuat oleh produsen lain.

Perusahaan ini terkenal dengan inovasi dalam manajemen rantai pasokan dan perdagangan elektronik, khususnya model penjualan langsung dan pendekatan "build-to-order" atau "konfigurasi untuk memesan" untuk manufaktur, memberikan PC individual yang dikonfigurasi dengan spesifikasi pelanggan.

Dell adalah vendor perangkat keras murni untuk sebagian besar keberadaannya, tetapi dengan akuisisi Perot Systems pada tahun 2009, Dell memasuki pasar untuk layanan TI. Sejak saat itu, perusahaan telah membuat akuisisi tambahan dalam sistem penyimpanan dan jaringan, dengan tujuan memperluas portofolio mereka dari hanya menawarkan komputer untuk memberikan solusi lengkap untuk pelanggan perusahaan.

Baca Juga: Menguak Sejarah Berdirinya Asus, Perusahaan Komputer, Hardware, dan Elektronik Terkemuka di Dunia

Dell terdaftar di nomor 51 dalam daftar Fortune 500, hingga 2014. Setelah menjadi perusahaan swasta pada tahun 2013, sifat informasi keuangannya yang baru dirahasiakan mencegah perusahaan dari peringkat Fortune.

Pada 2015, Dell adalah vendor PC terbesar ketiga di dunia setelah Lenovo dan HP. Dell adalah pengirim monitor PC terbesar di dunia. Dell adalah perusahaan terbesar keenam di Texas dengan total pendapatan, menurut majalah Fortune.

Dell adalah perusahaan non-minyak terbesar kedua di Texas, setelahAT&T, dan perusahaan terbesar di wilayah Greater Austin. Dell adalah perusahaan publik ( dengan kode NASDAQ: DELL), serta komponen dari NASDAQ-100 dan S&P 500, sampai diambil secara pribadi dalam pembelian dengan leverage yang ditutup pada 30 Oktober 2013.

Pada 2015, Dell mengakuisisi perusahaan teknologi perusahaan EMC Corporation; setelah selesainya pembelian, Dell dan EMC menjadi divisi dari Dell Technologies.

Sejarah
Dell didirikan pada tahun 1984, ketika Michael Dell menciptakan Dell Computer Corporation, yang pada saat itu melakukan bisnis sebagai PC's Limited, sementara itu dia juga seorang mahasiswa dari University of Texas di Austin. Perusahaan ini berkantor pusat di kamar asrama menjual komputer yang kompatibel dengan IBM PC yang dibangun dari komponen stok.

Baca Juga: Menguak Sejarah Berdirinya Google, Perusahaan Teknologi Yang Mendominasi Dunia

Dell keluar dari sekolah untuk fokus penuh waktu pada bisnisnya yang masih baru, setelah mendapatkan $ 1.000 modal ekspansi dari keluarganya. Pada tahun 1985, perusahaan memproduksi komputer pertama dari desainnya sendiri, Turbo PC, yang dijual seharga $ 795. PC's Limited mengiklankan sistemnya di majalah komputer nasional untuk dijual langsung ke konsumen dan mengumpulkan setiap unit yang dipesan sesuai pilihan opsi. Perusahaan meraup lebih dari $ 73 juta pada tahun pertama operasinya.

Pada tahun 1986, Michael Dell membawa Lee Walker, seorang kapitalis ventura berusia 51 tahun, sebagai presiden dan chief operating officer, untuk melayani sebagai mentor Dell dan mengimplementasikan ide-ide Dell untuk menumbuhkan perusahaan.

Walker juga berperan dalam merekrut anggota dewan direksi ketika perusahaan itu go public pada tahun 1988. Walker pensiun pada tahun 1990 karena masalah kesehatan, dan Michael Dell menyewa Morton Meyerson, mantan CEO dan presiden Electronic Data Systems untuk menumbuhkan perusahaan dari perusahaan menengah menjadi perusahaan bernilai miliaran dolar.

Perusahaan ini membubarkan PC’s Limited pada tahun 1987 menjadi Dell Computer Corporation dan mulai berkembang secara global. Pada Juni 1988, kapitalisasi pasar Dell tumbuh dari $ 30 juta menjadi $ 80 juta dari penawaran umum perdana 22 Juni dari 3,5 juta saham menjadi $ 8,50 per saham. Pada tahun 1992, majalah Fortune memasukkan Dell Computer Corporation dalam daftar 500 perusahaan terbesar di dunia, menjadikan Michael Dell, CEO termuda dari perusahaan Fortune 500 yang pernah ada.

Baca Juga: Menguak Sejarah Berdirinya Gojek, Perusahaan Unicorn Terbesar di Indonesia

Pada tahun 1993, untuk melengkapi saluran penjualan langsungnya sendiri, Dell berencana untuk menjual PC di gerai ritel besar seperti Wal-Mart, yang akan menghasilkan tambahan pendapatan tahunan $ 125 juta. Konsultan Bain, Kevin Rollins membujuk Michael Dell untuk menarik diri dari kesepakatan ini, percaya bahwa mereka akan menjadi pecundang dalam jangka panjang. Margin di ritel tipis dan Dell meninggalkan saluran pengecer pada tahun 1994. Rollins akan segera bergabung dengan Dell secara penuh waktu dan akhirnya menjadi Presiden dan CEO perusahaan.

Pertumbuhan pada 1990-an dan awal 2000-an
Awalnya, Dell tidak menekankan pasar konsumen, karena biaya yang lebih tinggi dan margin keuntungan yang tidak dapat diterima dalam penjualan kepada individu dan rumah tangga, hal ini berubah ketika situs Internet perusahaan lepas landas pada tahun 1996 dan 1997.

Saat harga jual rata-rata industri ke perorangan turun, Dell naik, sebagai pembeli komputer kedua dan ketiga yang menginginkan komputer yang kuat dengan banyak fitur dan tidak perlu banyak dukungan teknis memilih Dell. D

ell menemukan peluang di antara individu yang paham PC yang menyukai kenyamanan membeli langsung, menyesuaikan PC mereka sesuai kemampuan mereka, dan mengirimkannya dalam hitungan hari. Pada awal 1997, Dell menciptakan grup penjualan dan pemasaran internal yang didedikasikan untuk melayani pasar dalam negeri dan memperkenalkan lini produk yang dirancang khusus untuk pengguna individu.

Dari 1997 hingga 2004, Dell menikmati pertumbuhan yang stabil dan memperoleh pangsa pasar dari pesaing bahkan selama kemerosotan industri. Selama periode yang sama, vendor PC pesaing seperti Compaq, Gateway, IBM, Packard Bell, dan AST Research berjuang dan akhirnya meninggalkan pasar atau dibeli. Dell melampaui Compaq untuk menjadi produsen PC terbesar pada tahun 1999.

Biaya operasi hanya mencapai 10 persen dari $ 35 miliar pendapatan Dell pada tahun 2002, dibandingkan dengan 21 persen pendapatan di Hewlett-Packard, 25 persen di Gateway, dan 46 persen di Cisco. Pada tahun 2002, ketika Compaq bergabung dengan Hewlett Packard (pembuat PC urutan keempat), Hewlett Packard yang baru bergabung mengambil posisi teratas tetapi berjuang dan Dell segera mendapatkan kembali keunggulannya. Dell tumbuh cepat di awal tahun 2000-an.

Dell mencapai dan mempertahankan peringkat teratas dalam keandalan PC dan layanan pelanggan / dukungan teknis, menurut Consumer Reports, tahun demi tahun, selama pertengahan tahun 90-an hingga tahun 2001 tepat sebelum Windows XP dirilis.

Pada tahun 1996, Dell mulai menjual komputer melalui situs webnya.

Pada pertengahan 1990-an, Dell melakukan ekspansi di luar komputer desktop dan laptop dengan menjual server, dimulai dengan server low-end. Tiga penyedia utama server pada saat itu adalah IBM, Hewlett Packard, dan Compaq, banyak di antaranya didasarkan pada teknologi kepemilikan, seperti mikroprosesor Power4 IBM atau berbagai versi kepemilikan sistem operasi Unix.

Server PowerEdge baru Dell tidak memerlukan investasi besar dalam teknologi eksklusif, karena mereka menjalankan Microsoft Windows NT pada chip Intel, dan dapat dibangun lebih murah daripada pesaingnya. Akibatnya, pendapatan perusahaan Dell, hampir tidak ada pada 1994, menyumbang 13 persen dari total asupan perusahaan pada 1998.

Tiga tahun kemudian, Dell meloloskan Compaq sebagai penyedia teratas server berbasis Intel, dengan 31 persen pasar. Akuisisi pertama Dell terjadi pada tahun 1999 dengan pembelian ConvergeNet Technologies sebesar $ 332 juta, setelah Dell gagal mengembangkan sistem penyimpanan perusahaan sendiri. Teknologi ConvergeNet yang elegan namun kompleks tidak cocok dengan model bisnis produsen komoditas Dell, memaksa Dell untuk menuliskan seluruh nilai akuisisi.

Pada tahun 2002, Dell memperluas lini produknya hingga mencakup televisi, perangkat genggam, pemutar audio digital, dan printer. Ketua dan CEO Michael Dell telah berulang kali memblokir upaya Presiden dan COO Kevin Rollins untuk mengurangi ketergantungan perusahaan pada PC, yang ingin diperbaiki oleh Rollins dengan mengakuisisi EMC Corporation.

Pada tahun 2003, perusahaan ini berganti nama menjadi "Dell Inc." untuk mengenali ekspansi perusahaan di luar komputer.

Pada tahun 2004, Michael Dell mengundurkan diri sebagai CEO sambil mempertahankan posisi Ketua, menyerahkan gelar CEO kepada Kevin Rollins, yang telah menjadi Presiden dan COO sejak tahun 2001. Meskipun tidak lagi memegang gelar CEO, Dell pada dasarnya bertindak sebagai de facto co-CEO dengan Rollins.

Di bawah Rollins, Dell mengakuisisi Alienware, produsen PC kelas atas yang ditargetkan terutama untuk pasar game.

Kekecewaan
Pada tahun 2005, saat pendapatan dan penjualan terus meningkat, pertumbuhan penjualan melambat, dan saham perusahaan kehilangan 25% dari nilainya tahun itu. Pada Juni 2006, saham tersebut diperdagangkan sekitar US $ 25 yang turun 40% dari Juli 2005, merek terkenal di era pasca-dotcom.

Pertumbuhan penjualan yang lambat telah dikaitkan dengan pasar PC yang jatuh tempo, yang merupakan 66% dari penjualan Dell, dan analis menyarankan bahwa Dell perlu membuat terobosan ke segmen bisnis non-PC seperti penyimpanan, layanan, dan server.

Keuntungan harga Dell terkait dengan manufaktur ultra-ramping untuk PC desktop, tetapi ini menjadi kurang penting karena penghematan menjadi lebih sulit ditemukan di dalam rantai pasokan perusahaan, dan ketika pesaing seperti Hewlett-Packard dan Acer membuat operasi manufaktur PC mereka lebih efisien untuk menyamai Dell, melemahkan diferensiasi harga tradisional Dell.

Di seluruh industri PC, penurunan harga dan peningkatan kinerja yang sepadan berarti bahwa Dell memiliki lebih sedikit peluang untuk meningkatkan penjualan kepada pelanggan mereka (strategi yang menguntungkan untuk mendorong pembeli untuk meningkatkan prosesor atau memori).

Akibatnya, perusahaan menjual proporsi PC murah yang lebih besar daripada sebelumnya, yang mengikis margin laba. Segmen laptop telah menjadi yang paling cepat berkembang di pasar PC, tetapi Dell memproduksi notebook murah dari Cina seperti produsen PC lainnya yang menghilangkan keuntungan biaya produksi Dell, ditambah ketergantungan Dell pada penjualan Internet berarti bahwa ia kehilangan pertumbuhan penjualan notebook di toko kotak besar. CNET telah menyarankan bahwa Dell terperangkap dalam peningkatan komoditisasi komputer dengan margin rendah denganvolume tinggi, yang mencegahnya untuk menawarkan lebih banyak perangkat menarik yang diminta konsumen.

Terlepas dari rencana ekspansi ke wilayah global dan segmen produk lainnya, Dell sangat bergantung pada pasar korporat PC AS, karena PC desktop yang dijual kepada pelanggan komersial dan korporat menyumbang 32 persen dari pendapatannya, 85 persen dari pendapatannya berasal dari bisnis, dan enam puluh empat persen dari pendapatannya berasal dari Amerika Utara dan Selatan, menurut hasil kuartal ketiga 2006-nya.

Pengiriman PC desktop AS menyusut, dan pasar PC korporat yang membeli PC dalam siklus pemutakhiran sebagian besar memutuskan untuk berhenti sejenak dari membeli sistem baru.

Siklus terakhir dimulai sekitar tahun 2002, tiga atau lebih tahun setelah perusahaan mulai membeli PC di depan masalah yang dirasakan Y2K, dan klien korporat tidak diharapkan untuk meningkatkan lagi sampai pengujian ekstensif Microsoft Windows Vista (diharapkan pada awal 2007), menempatkan peningkatan berikutnya siklus sekitar 2008. Sangat tergantung pada PC, Dell harus memangkas harga untuk meningkatkan volume penjualan, sementara menuntut pemotongan dalam dari pemasok.

Dell telah lama terjebak oleh model penjualan langsungnya. Konsumen telah menjadi pendorong utama penjualan PC dalam beberapa tahun terakhir, namun ada penurunan konsumen yang membeli PC melalui Web atau melalui telepon, karena semakin banyak yang mengunjungi toko-toko ritel elektronik konsumen untuk mencoba perangkat terlebih dahulu.

Saingan Dell dalam industri PC, HP, Gateway, dan Acer, memiliki kehadiran ritel yang lama dan karenanya siap memanfaatkan pergeseran konsumen. Kurangnya kehadiran ritel menghalangi upaya Dell untuk menawarkan barang elektronik konsumen seperti TV layar datar dan pemutar MP3. Dell merespons dengan bereksperimen dengan kios-kios mal, ditambah toko-toko semu-eceran di Texas dan New York.

Dell memiliki reputasi sebagai perusahaan yang mengandalkan efisiensi rantai pasokan untuk menjual teknologi yang mapan dengan harga murah, alih-alih menjadi inovator. Pada pertengahan 2000-an banyak analis mencari untuk berinovasi perusahaan sebagai sumber pertumbuhan berikutnya di sektor teknologi.

Pengeluaran rendah Dell untuk R&D relatif terhadap pendapatannya (dibandingkan dengan IBM, Hewlett Packard, dan Apple Inc) yang bekerja dengan baik di pasar PC yang dikomoditisasi, mencegahnya membuat terobosan ke segmen yang lebih menguntungkan, seperti pemutar MP3 dan perangkat seluler yang lebih baru.

Meningkatkan pengeluaran untuk litbang akan memotong margin operasi yang ditekankan perusahaan. Dell telah berhasil dengan baik dengan organisasi horizontal yang berfokus pada PC ketika industri komputasi pindah ke lapisan campuran-dan-horizontal pada tahun 1980-an, tetapi pada pertengahan 2000 industri ini bergeser ke tumpukan yang terintegrasi secara vertikal untuk memberikan solusi TI lengkap dan Dell tertinggal jauh di belakang pesaing seperti Hewlett Packard dan Oracle.

Reputasi Dell untuk layanan pelanggan yang buruk, sejak tahun 2002, yang diperburuk ketika memindahkan pusat panggilan ke luar negeri dan seiring dengan pertumbuhannya yang melampaui infrastruktur dukungan teknisnya, semakin mendapat sorotan tajam di Web. Model Dell yang asli dikenal karena kepuasan pelanggan yang tinggi ketika PC dijual dengan harga ribuan tetapi pada tahun 2000-an, perusahaan tidak dapat membenarkan tingkat layanan tersebut ketika komputer dalam jajaran yang sama dijual seharga ratusan.

Rollins merespons dengan menggeser Dick Hunter dari kepala pabrik ke kepala layanan pelanggan. Hunter, yang mencatat bahwa DNA Dell tentang pemotongan biaya dapat "menghalangi", yang bertujuan untuk mengurangi waktu transfer panggilan dan meminta perwakilan pusat panggilan menyelesaikan pertanyaan dalam satu panggilan.

Pada tahun 2006, Dell telah menghabiskan $ 100 juta hanya dalam beberapa bulan untuk memperbaiki ini dan meluncurkan DellConnect untuk menjawab pertanyaan pelanggan lebih cepat. Pada Juli 2006, perusahaan memulai blog Direct2Dell, dan kemudian pada Februari 2007, Michael Dell meluncurkan IdeaStorm.com, meminta saran kepada pelanggan termasuk menjual komputer Linux dan mengurangi "bloatware" promosi di PC. Inisiatif ini berhasil memotong posting blog negatif dari 49% menjadi 22%, serta mengurangi "Dell Hell" yang menonjol di mesin pencari Internet.

Ada juga kritik bahwa Dell menggunakan komponen yang salah untuk PC-nya, khususnya 11,8 juta komputer desktop OptiPlex yang dijual kepada bisnis dan pemerintah dari Mei 2003 hingga Juli 2005, yang mana banyak kapasitor yang rusak. Penarikan baterai pada bulan Agustus 2006, sebagai akibat dari laptop Dell yang terbakar menyebabkan banyak perhatian negatif bagi perusahaan meskipun kemudian, Sony lah bertanggung jawab atas baterai yang rusak.

2006 menandai tahun pertama bahwa pertumbuhan Dell lebih lambat dari industri PC secara keseluruhan. Pada kuartal keempat 2006, Dell kehilangan gelarnya pabrikan PC terbesar untuk menyaingi Hewlett Packard yang Grup Sistem Pribadinya diperkuat berkat restrukturisasi yang diprakarsai oleh CEO mereka Mark Hurd.

Setelah empat dari lima laporan pendapatan kuartalan di bawah ekspektasi, Rollins mengundurkan diri sebagai Presiden dan CEO pada 31 Januari 2007, dan pendiri Michael Dell mengambil alih peran CEO lagi.

Dell 2.0 dan Perampingan
Dell mengumumkan kampanye perubahan yang disebut "Dell 2.0," mengurangi jumlah karyawan dan mendiversifikasi produk perusahaan. Sementara ketua dewan setelah melepaskan posisi CEO-nya, Michael Dell masih memiliki input signifikan dalam perusahaan selama tahun-tahun Rollins sebagai CEO. Dengan kembalinya Michael Dell sebagai CEO, perusahaan melihat perubahan langsung dalam operasi, eksodus banyak wakil presiden senior dan personel baru yang didatangkan dari luar perusahaan.

Michael Dell mengumumkan sejumlah inisiatif dan rencana (bagian dari inisiatif "Dell 2.0") untuk meningkatkan kinerja keuangan perusahaan. Ini termasuk penghapusan bonus 2006 untuk karyawan dengan beberapa penghargaan diskresioner, pengurangan jumlah manajer yang melapor langsung ke Michael Dell dari 20 menjadi 12, dan pengurangan "birokrasi". Jim Schneider pensiun sebagai CFO dan digantikan oleh Donald Carty, ketika perusahaan berada di bawah penyelidikan SEC untuk praktik akuntingnya.

Pada tanggal 23 April 2008, Dell mengumumkan penutupan salah satu pusat panggilan Kanada terbesar di Kanata, Ontario, memberhentikan sekitar 1.100 karyawan, dengan 500 karyawan yang efektif di tempat, dan dengan penutupan resmi dari pusat dijadwalkan untuk musim panas. Pusat panggilan telah dibuka pada tahun 2006 setelah kota Ottawa memenangkan tawaran untuk menjadi tuan rumah.

Kurang dari setahun kemudian, Dell berencana untuk menggandakan tenaga kerjanya menjadi hampir 3.000 pekerja menambah gedung baru. Rencana ini dibatalkan, karena dolar Kanada yang tinggi membuat staf Ottawa relatif mahal, dan juga sebagai bagian dari perputaran Dell, yang melibatkan pemindahan pekerjaan pusat panggilan ini ke luar negeri untuk memangkas biaya.

Perusahaan juga mengumumkan penutupan kantor Edmonton, Alberta, kehilangan 900 pekerjaan. Secara total, Dell mengumumkan berakhirnya sekitar 8.800 pekerjaan pada 2007–2008, sekitar 10% dari tenaga kerjanya.

Pada akhir 2000-an, pendekatan manufaktur Dell "configure to order", memberikan PC individual yang dikonfigurasikan ke spesifikasi pelanggan dari fasilitas AS-nya tidak lagi seefisien atau kompetitif dengan produsen kontrak Asia volume tinggi ketika PC menjadi komoditas berbiaya rendah yang kuat.

Dell menutup pabrik yang memproduksi komputer desktop untuk pasar Amerika Utara, termasuk Mort Topfer Manufacturing Center di Austin, Texas (lokasi asli) dan Lebanon, Tennessee (dibuka pada 1999) masing-masing pada 2008 dan awal 2009. Pabrik produksi desktop di Winston-Salem, North Carolina, menerima US $ 280 juta insentif dari negara dan dibuka pada 2005, tetapi menghentikan operasinya pada November 2010.

Kontrak Dell dengan negara bagian mewajibkan mereka untuk membayar kembali insentif karena gagal memenuhi persyaratan. Dan mereka menjual pabrik North Carolina ke Herbalife. Sebagian besar pekerjaan yang biasa dilakukan di pabrik-pabrik Dell di AS dialihkan ke produsen kontrak di Asia dan Meksiko, atau beberapa pabrik Dell sendiri di luar negeri.

Miami, Florida, fasilitas anak perusahaan Alienware tetap beroperasi, sementara Dell terus memproduksi servernya (produk yang paling menguntungkan) di Austin, Texas. Pada 8 Januari 2009, Dell mengumumkan penutupan pabriknya di Limerick, Irlandia, dengan hilangnya 1.900 pekerjaan dan pemindahan produksi ke pabriknya di Łodź di Polandia.

Perilisan komputer tablet iPad Apple memiliki dampak negatif pada Dell dan vendor PC besar lainnya, karena konsumen beralih dari PC desktop dan laptop. Divisi mobilitas Dell sendiri belum berhasil dengan mengembangkan smartphone atau tablet, baik yang menjalankan Windows atau Google Android.

Dell Streak adalah kegagalan komersial dan kritis karena OS yang ketinggalan jaman, banyak bug, dan layar resolusi rendah. InfoWorld menyarankan bahwa Dell dan OEM lainnya melihat tablet sebagai peluang jangka pendek, investasi rendah menjalankan Google Android, sebuah pendekatan yang mengabaikan antarmuka pengguna dan gagal mendapatkan daya tarik pasar jangka panjang dengan konsumen.

Dell telah merespons dengan mendorong PC kelas atas, seperti jajaran notebook XPS, yang tidak bersaing dengan tablet Apple iPad dan Kindle Fire. Semakin populernya smartphone dan komputer tablet, bukannya PC, membuat segmen konsumen Dell mengalami kerugian operasional pada Q3 2012. Pada Desember 2012, Dell mengalami penurunan pertama dalam penjualan liburan dalam lima tahun, meskipun telah diperkenalkan Windows 8.

Dalam industri PC yang menyusut, Dell terus kehilangan pangsa pasar, karena turun di bawah Lenovo pada 2011 untuk jatuh ke nomor tiga di dunia. Dell dan rekan sejawat Amerika kontemporer Hewlett Packard mendapat tekanan dari pabrikan PC Asia, Lenovo, Asus, dan Acer, yang semuanya memiliki biaya produksi lebih rendah dan bersedia menerima margin laba yang lebih rendah.

Selain itu, saat vendor PC Asia telah meningkatkan kualitas dan desain mereka, misalnya seri ThinkPad Lenovo memenangkan pelanggan korporat dari laptop Dell, layanan pelanggan dan reputasi Dell telah anjlok. Namun Dell tetap menjadi vendor PC paling menguntungkan kedua, karena mengambil 13 persen dari laba operasi di industri PC selama Kuartal ke-4 2012, di belakang Apple Inc. Macintosh yang mengambil 45 persen, tujuh persen di Hewlett Packard, enam persen di Lenovo dan Asus , dan satu persen untuk Acer.

Dell telah berusaha untuk mengimbangi bisnis PC yang menurun, yang masih menyumbang setengah dari pendapatannya dan menghasilkan arus kas yang stabil, dengan memperluas ke pasar perusahaan dengan server, jaringan, perangkat lunak, dan layanan.

Hal ini menghindari banyak writedown akuisisi dan pergantian manajemen yang menjangkiti saingan utamanya Hewlett Packard. Dell juga berhasil mendapatkan beberapa keberhasilan dalam mengambil keuntungan dari warisan penjualan langsung sentuhan tinggi untuk membangun hubungan yang erat dan solusi desain untuk klien.

Meskipun menghabiskan $ 13 miliar untuk akuisisi untuk mendiversifikasi portofolionya di luar perangkat keras, perusahaan tidak dapat meyakinkan pasar bahwa ia dapat berkembang atau melakukan transformasi di dunia pasca-PC, karena mengalami penurunan pendapatan dan harga saham. Pangsa pasar Dell di segmen korporat sebelumnya merupakan "parit" terhadap saingannya, tetapi ini tidak lagi menjadi masalah karena penjualan dan laba turun drastis.

Pembelian 2013
Setelah beberapa minggu desas-desus, yang dimulai sekitar 11 Januari 2013, Dell mengumumkan pada tanggal 5 Februari 2013, bahwa mereka telah mencapai kesepakatan pembelian senilai $ 24,4 miliar, yang akan menghapuskan sahamnya dari NASDAQ dan Bursa Efek Hong Kong dan mengambilnya secara pribadi.

Reuters melaporkan bahwa Michael Dell dan Silver Lake Partners, dibantu oleh pinjaman $ 2 miliar dari Microsoft, akan mengakuisisi saham publik masing-masing seharga $ 13,65. Pembelian senilai $ 24,4 miliar ini diproyeksikan menjadi pembelian dengan leverage terbesar yang didukung oleh ekuitas swasta sejak krisis keuangan tahun 2007. Hal ini juga merupakan pembelian teknologi terbesar yang pernah ada, melampaui pembelian Freescale Semiconductor 2006 senilai $ 17,5 miliar.

Pendiri Dell, Michael Dell, mengatakan tentang tawaran Februari "Saya percaya transaksi ini akan membuka babak baru yang menarik bagi Dell, pelanggan dan anggota tim kami". Saingan Dell, Lenovo, bereaksi terhadap pembelian tersebut, dengan mengatakan "tindakan finansial beberapa pesaing tradisional kami tidak akan secara substansial mengubah pandangan kami".

Pada Maret 2013, Grup Blackstone dan Carl Icahn menyatakan minat untuk membeli Dell. Pada bulan April 2013, Blackstone menarik tawaran mereka, dengan alasan bisnis yang memburuk. Perusahaan ekuitas swasta lain seperti KKR & Co. dan TPG Capital menolak untuk mengajukan tawaran alternatif untuk Dell, mengutip pasar yang tidak pasti untuk komputer pribadi dan tekanan persaingan, sehingga "perang penawaran terbuka lebar" tidak pernah terwujud.

Para analis mengatakan bahwa tantangan terbesar yang dihadapi Silver Lake adalah menemukan "strategi keluar" untuk mengambil untung dari investasinya, yang akan terjadi ketika perusahaan akan mengadakan IPO untuk go public lagi, dan seorang memperingatkan "Tetapi bahkan jika Anda bisa mendapatkan Nilai perusahaan $ 25 miliyar untuk Dell, akan butuh bertahun-tahun untuk keluar.

Pada bulan Mei 2013, Dell bergabung dengan dewan direksi dalam pemungutan suara untuk tawarannya. Bulan Agustus berikutnya Dell mencapai kesepakatan dengan komite khusus di dewan untuk $ 13,88 (harga dinaikkan $ 13,75 ditambah dividen khusus 13 sen per saham), serta perubahan pada aturan pemungutan suara. Tawaran tunai $ 13,88 (ditambah dividen $ 0,08 per saham untuk kuartal fiskal ketiga) diterima pada 12 September dan ditutup pada 30 Oktober 2013, mengakhiri jangka waktu 25 tahun Dell sebagai perusahaan publik.

Setelah pembelian, Dell yang baru swasta menawarkan Program Pemisahan Sukarela yang mereka perkirakan akan mengurangi tenaga kerja mereka hingga tujuh persen. Penerimaan ke program sangat melebihi harapan sehingga Dell mungkin terpaksa merekrut staf baru untuk menebus kerugian.

Pada 19 November 2015, Dell, bersama ARM Holdings, Cisco Systems, Intel, Microsoft, dan Princeton University, mendirikan OpenFog Consortium, untuk mempromosikan minat dan pengembangan dalam komputasi kabut.

Pada Juli 2018, Dell mengumumkan niat untuk menjadi perusahaan publik lagi dengan membayar $ 21,7 miliar dalam bentuk tunai dan saham untuk membeli kembali saham dari kepemilikannya di VMware.

Pada November 2018, Carl Icahn (9,3% pemilik Dell) menggugat perusahaan atas rencana untuk go public.

Akuisisi EMC
Pada 12 Oktober 2015, Dell mengumumkan niatnya untuk mengakuisisi perusahaan perangkat lunak dan penyimpanan EMC Corporation. Pada harga $ 67 miliar, itu telah diberi label "akuisisi teknologi bernilai tinggi dalam sejarah".

Pengumuman itu muncul dua tahun setelah Dell Inc. kembali ke kepemilikan pribadi, mengklaim bahwa ia menghadapi prospek yang suram dan akan membutuhkan beberapa tahun di depan publik untuk membangun kembali bisnisnya.

Diperkirakan bahwa nilai perusahaan meningkat hampir dua kali lipat sejak itu. EMC sedang ditekan oleh Elliott Management, sebuah dana lindung nilai memegang 2,2% saham EMC, untuk mengatur kembali struktur "Federasi" mereka yang tidak biasa, di mana divisi EMC secara efektif dijalankan sebagai perusahaan independen. Elliott berpendapat struktur ini sangat meremehkan inti bisnis penyimpanan data "EMC II" EMC, dan bahwa meningkatnya persaingan antara produk EMC II dan VMware membingungkan pasar dan menghambat kedua perusahaan.

The Wall Street Journal memperkirakan bahwa pada 2014 Dell mendapat pemasukan $ 27,3 miliar dari komputer pribadi dan $ 8,9 miliar dari server, sementara EMC mendapat $ 16,5 miliar dari EMC II, $ 1 miliar dari RSA Security, $ 6 miliar dari VMware, dan $ 230 juta dari Pivotal Software.

EMC memiliki sekitar 80 persen stok VMware. Akuisisi yang diusulkan akan mempertahankan VMware sebagai perusahaan terpisah, diadakan melalui pelacakan saham baru, sementara bagian lain dari EMC akan digulirkan ke Dell. Setelah akuisisi ditutup, Dell akan kembali mempublikasikan hasil keuangan triwulanan, setelah menghentikannya sebagai perusahaan swasta pada tahun 2013.

Bisnis gabungan diharapkan untuk mengatasi pasar untuk arsitektur skala-luar, infrastruktur konvergen dan komputasi cloud pribadi, bermain dengan kekuatan baik EMC dan Dell. Komentator telah mempertanyakan kesepakatan itu, dengan FBR Capital Markets mengatakan bahwa meskipun itu membuat "banyak akal" untuk Dell, itu adalah "skenario mimpi buruk yang akan kekurangan sinergi strategis" untuk EMC. Fortune mengatakan ada banyak hal yang disukai Dell dalam portofolio EMC, tetapi "apakah semuanya cukup untuk membenarkan puluhan miliar dolar untuk seluruh paket? Mungkin tidak."

Register melaporkan pandangan William Blair & Perusahaan yang merger akan "meledakkan papan catur IT saat ini", memaksa vendor infrastruktur TI lainnya untuk merestrukturisasi untuk mencapai skala dan integrasi vertikal. Nilai saham VMware turun 10% setelah pengumuman, menilai kesepakatan sekitar $ 63-64bn daripada $ 67bn yang dilaporkan sebelumnya. Investor utama yang mendukung kesepakatan selain Dell adalah Temasek Holdings dan Silver Lake Partners di Singapura.

Pada 7 September 2016, Dell menyelesaikan akuisisi EMC. Setelah akuisisi, Dell diorganisasi ulang dengan perusahaan induk baru, Dell Technologies. Bisnis konsumen dan stasiun kerja Dell secara internal disebut sebagai Grup Solusi Klien Dell, dan merupakan salah satu dari tiga divisi bisnis utama perusahaan bersama Dell EMC dan VMware.

Fasilitas Dell
Markas besar Dell terletak di Round Rock, Texas. Pada 2013 perusahaan mempekerjakan sekitar 14.000 orang di Texas tengah dan merupakan perusahaan swasta terbesar di kawasan itu, yang memiliki ruang seluas 2.100.000 kaki persegi (200.000 m2). Pada tahun 1999, hampir setengah dari dana umum kota Round Rock berasal dari pajak penjualan yang dihasilkan dari kantor pusat Dell.

Dell sebelumnya memiliki kantor pusat di kompleks Arboretum di utara Austin, Texas. Pada tahun 1989 Dell menempati 127.000 kaki persegi (11.800 m2) di kompleks Arboretum. Pada tahun 1990, Dell memiliki 1.200 karyawan di kantor pusatnya. Pada tahun 1993, Dell menyerahkan dokumen kepada pejabat Round Rock, berjudul "Markas Besar Perusahaan Komputer Dell, Round Rock, Texas, Mei 1993 Skema Desain."

Meskipun pengarsipan, selama tahun itu perusahaan mengatakan bahwa mereka tidak akan memindahkan kantor pusatnya. Pada tahun 1994, Dell mengumumkan bahwa mereka memindahkan sebagian besar karyawannya dari Arboretum, tetapi akan terus menempati lantai atas Arboretum dan bahwa alamat kantor pusat resmi perusahaan akan terus menjadi Arboretum.

Lantai paling atas terus memegang ruang dewan Dell, pusat demonstrasi, dan ruang pertemuan pengunjung. Kurang dari satu bulan sebelum 29 Agustus 1994, Dell memindahkan 1.100 dukungan pelanggan dan karyawan penjualan telepon ke Round Rock. Sewa Dell di Arboretum dijadwalkan berakhir pada 1994.

Pada tahun 1996, Dell memindahkan kantor pusatnya ke Round Rock. Pada Januari 1996, 3.500 orang masih bekerja di kantor pusat Dell saat ini. Satu gedung markas Round Rock, Round Rock 3, memiliki ruang untuk 6.400 karyawan dan dijadwalkan selesai pada November 1996. Pada tahun 1998 Dell mengumumkan akan menambah dua bangunan ke kompleks Round Rock-nya, menambah ruang kantor seluas 1.600.000 kaki persegi (150.000 m2) ke kompleks tersebut.

Pada tahun 2000, Dell mengumumkan akan menyewa 80.000 kaki persegi (7.400 m2) ruang di kompleks kantor Las Cimas di Travis County, Texas, antara Austin dan West Lake Hills, untuk menampung kantor eksekutif perusahaan dan kantor pusat perusahaan. 100 eksekutif senior dijadwalkan untuk bekerja di gedung itu pada akhir tahun 2000.

Pada Januari 2001, perusahaan menyewa ruang di Las Cimas 2, yang terletak di sepanjang Loop 360. Las Cimas 2 menampung eksekutif Dell, operasi investasi, dan beberapa fungsi perusahaan. Dell juga memiliki opsi untuk 138.000 kaki persegi (12.800 m2) ruang di Las Cimas 3. Setelah perlambatan dalam bisnis yang dibutuhkan mengurangi karyawan dan kapasitas produksi, Dell memutuskan untuk menyewakan kantornya di dua gedung di kompleks kantor Las Cimas.

Pada tahun 2002 Dell mengumumkan bahwa mereka berencana untuk menyewakan tempat tinggalnya ke penyewa lain, perusahaan berencana untuk memindahkan kantor pusatnya kembali ke Round Rock setelah penyewa diamankan. Pada tahun 2003, Dell memindahkan kantor pusatnya ke Round Rock. Itu menyewa semua Las Cimas I dan II, dengan total 312.000 kaki persegi (29.000 m2), selama sekitar tujuh tahun setelah tahun 2003. Pada tahun itu sekitar 100.000 kaki persegi (9.300 m2) ruang itu diserap oleh baru subtenant.

Pada tahun 2008, Dell mengalihkan sumber daya kantor pusat Round Rock ke sumber yang lebih ramah lingkungan, dengan 60% dari total daya berasal dari peternakan angin TXU Energy dan 40% berasal dari pabrik gas-to-energi TPA Komunitas Austin yang dioperasikan oleh Waste Manajemen, Inc.

Pada tahun 2008, Dell mengalihkan sumber daya kantor pusat Round Rock ke sumber yang lebih ramah lingkungan, dengan 60% dari total daya berasal dari ladang angin TXU Energy dan 40% berasal dari pabrik gas-to-energi TPA Komunitas Austin yang dioperasikan oleh Waste Management, Inc.

Fasilitas Dell di Amerika Serikat berlokasi di Austin, Texas; Nashua, New Hampshire; Nashville, Tennessee; Kota Oklahoma, Oklahoma; Peoria, Illinois; Hillsboro, Oregon (area Portland); Winston-Salem, North Carolina; Eden Prairie, Minnesota (Dell Compellent); Bowling Green, Kentucky; Lincoln, Nebraska; dan Miami, Florida.

Fasilitas yang berlokasi di luar negeri termasuk Penang, Malaysia; Xiamen, Cina; Bracknell, Inggris; Manila, Filipina; Chennai, India; Hyderabad, India; Noida, India; Hortolandia dan Porto Alegre, Brasil; Bratislava, Slovakia; Łódź, Polandia; Panama City, Panama; Dublin dan Limerick, Irlandia; Casablanca, Maroko, dan Montpellier, Prancis.

AS dan India adalah satu-satunya negara yang memiliki semua fungsi bisnis Dell dan memberikan dukungan secara global: penelitian dan pengembangan, manufaktur, keuangan, analisis, dan layanan pelanggan.

Pabrikan
Sejak awal, Dell beroperasi sebagai pelopor dalam pendekatan "konfigurasikan untuk memesan" pada manufaktur, mengirim PC individual yang dikonfigurasikan ke spesifikasi pelanggan. Sebaliknya, sebagian besar produsen PC pada waktu itu mengirimkan pesanan dalam jumlah besar ke perantara setiap tiga bulan.

Untuk meminimalkan keterlambatan antara pembelian dan pengiriman, Dell memiliki kebijakan umum untuk membuat produknya dekat dengan pelanggannya. Ini juga memungkinkan untuk menerapkan pendekatan manufaktur just-in-time (JIT), yang meminimalkan biaya persediaan. Persediaan rendah adalah istilah lain dari model bisnis Dell, pertimbangan kritis dalam industri di mana komponen mengalami depresiasi sangat cepat.

Proses pembuatan Dell mencakup perakitan, instalasi perangkat lunak, pengujian fungsional (termasuk "burn-in"), dan kontrol kualitas. Sepanjang sebagian besar sejarah perusahaan, Dell membuat mesin desktop di rumah dan mengontrak pembuatan notebook dasar untuk konfigurasi di rumah. Pendekatan perusahaan telah berubah, seperti dikutip dalam Laporan Tahunan 2006, yang menyatakan, "Kami terus memperluas penggunaan kemitraan manufaktur desain asli kami dan manufaktur hubungan outsourcing."

The Wall Street Journal melaporkan pada September 2008 bahwa "Dell telah mendekati produsen komputer kontrak dengan penawaran untuk menjual" pabrik mereka. Pada akhir 2000-an, pendekatan manufaktur Dell "configure to order", memberikan PC individual yang dikonfigurasikan ke spesifikasi pelanggan dari fasilitas AS-nya tidak lagi seefisien atau kompetitif dengan produsen kontrak Asia volume tinggi karena PC menjadi komoditas berbiaya rendah yang kuat.

Perakitan komputer desktop untuk pasar Amerika Utara sebelumnya berlangsung di pabrik Dell di Austin, Texas (lokasi asli) dan Lebanon, Tennessee (dibuka pada 1999), yang masing-masing telah ditutup pada 2008 dan awal 2009.

Pabrik di Winston-Salem, North Carolina menerima insentif 280 juta dolar AS dari negara bagian dan dibuka pada 2005, tetapi menghentikan operasi pada November 2010, dan kontrak Dell dengan negara bagian mewajibkan mereka untuk membayar kembali insentif karena gagal memenuhi persyaratan. Sebagian besar pekerjaan yang biasa dilakukan di pabrik-pabrik Dell di AS dialihkan ke produsen kontrak di Asia dan Meksiko, atau beberapa pabrik Dell sendiri di luar negeri. Fasilitas Miami, Florida dari anak perusahaan Alienware tetap beroperasi, sementara Dell terus memproduksi servernya (produk yang paling menguntungkan) di Austin, Texas.

Dell merakit komputer untuk pasar EMEA di fasilitas Limerick di Republik Irlandia, dan pernah mempekerjakan sekitar 4.500 orang di negara itu. Dell mulai manufaktur di Limerick pada tahun 1991 dan kemudian menjadi pengekspor barang terbesar di Irlandia dan perusahaan terbesar kedua serta investor asing. Pada 8 Januari 2009, Dell mengumumkan bahwa mereka akan memindahkan semua manufaktur Dell di Limerick ke pabrik baru Dell di kota Łódź Polandia pada Januari 2010.

Pejabat Uni Eropa mengatakan mereka akan menyelidiki paket bantuan € 52,7 juta yang digunakan pemerintah Polandia untuk menarik Dell menjauh dari Irlandia. European Manufacturing Facility 1 (EMF1, dibuka pada 1990) dan EMF3 merupakan bagian dari Kawasan Industri Raheen dekat Limerick.

EMF2 (sebelumnya merupakan fasilitas Wang, kemudian ditempati oleh Flextronics, yang terletak di Castletroy) ditutup pada tahun 2002, Dan Dell Inc. telah mengkonsolidasikan produksi menjadi EMF3 (sekarang EMF1 Hanya berisi kantor). Subsidi dari pemerintah Polandia memang menjaga Dell untuk waktu yang lama.

Setelah mengakhiri perakitan di pabrik Limerick, Cherrywood Technology Campus di Dublin adalah kantor Dell terbesar di republik ini dengan penjualan lebih dari 1.200 orang (terutama Inggris & Irlandia), dukungan (dukungan perusahaan untuk EMEA) dan penelitian dan pengembangan untuk komputasi cloud, tetapi tidak ada lagi manufaktur kecuali anak perusahaan Dell Alienware, yang memproduksi PC di pabrik Athlone, Irlandia. Apakah fasilitas ini akan tetap di Irlandia tidak pasti. Konstruksi EMF4 di Łódź, Polandia telah dimulai: Dell memulai produksi di sana pada musim gugur 2007.

Dell membuka pabrik di Penang, Malaysia pada 1995, dan di Xiamen, Cina pada 1999. Fasilitas ini melayani pasar Asia dan mengumpulkan 95% notebook Dell. Dell Inc. telah berinvestasi. Diperkirakan $ 60 juta di unit manufaktur baru di Chennai, India, untuk mendukung penjualan produk-produknya di anak benua India. Produk buatan India memiliki tanda "Made in India".

Dell memindahkan desktop, notebook, dan server PowerEdge untuk pasar Amerika Selatan dari pabrik Eldorado do Sul yang dibuka pada tahun 1999, ke pabrik baru di Hortolandia, Brasil pada tahun 2007.

Produk
Lingkup dan merek
Korporasi memasarkan nama merek tertentu ke segmen pasar yang berbeda.

Kelas Bisnis / Korporasinya mewakili merek di mana periklanan perusahaan menekankan siklus hidup yang panjang, keandalan, dan kemudahan servis. Merek-merek tersebut meliputi:
  • OptiPlex (sistem komputer desktop kantor)
  • Dimensi (sistem komputer desktop rumah)
  • Vostro (sistem desktop dan kantor notebook untuk bisnis kecil)
  • n Series (komputer desktop dan notebook yang dikirimkan dengan Linux atau FreeDOS diinstal)
  • Latitude (notebook yang berfokus pada bisnis)
  • Precision (sistem workstation dan notebook "Mobile Workstation" berperforma tinggi), 
  • PowerEdge (server bisnis)
  • PowerVault (penyimpanan sambungan langsung dan penyimpanan jaringan)
  • Force10 (switch jaringan)
  • PowerConnect (switch jaringan)
  • Dell Compellent (jaringan area penyimpanan)
  • EqualLogic (SAN iSCSI kelas perusahaan)
  • Dell EMR (catatan medis elektronik)

Kelas Home Office / Konsumen Dell menekankan nilai, kinerja, dan perluasan. Merek-merek ini diantaranya:
  • Inspiron (desktop budget dan komputer notebook)
  • XPS (komputer desktop dan notebook kelas atas)
  • Alienware (sistem game berkinerja tinggi)
  • Venue (Tablet Android / Windows)

Kelas Periferal Dell mencakup kunci USB, televisi LCD, dan printer; Monitor Dell termasuk TV LCD, TV plasma dan proyektor untuk HDTV dan monitor. Dell UltraSharp juga merupakan merek monitor kelas atas.

Layanan dan merek dukungan Dell termasuk Stasiun Solusi Dell (layanan dukungan domestik yang diperluas, sebelumnya "Dell on Call"), Pusat Dukungan Dell (layanan dukungan tambahan di luar negeri), Dukungan Bisnis Dell (kontrak layanan komersial yang menyediakan teknisi bersertifikasi industri dengan volume panggilan lebih rendah daripada antrian normal).

Dell Everdream Desktop Management ("Software as a Service" remote-desktop management, awalnya perusahaan SaaS yang didirikan oleh sepupu Elon Musk, Lyndon Rive, yang dibeli Dell pada 2007) , dan Your Tech Team (daftar dukungan yang tersedia untuk pengguna rumahan yang membeli sistem mereka baik melalui situs web Dell atau melalui pusat telepon Dell).

Produk dan merek yang dihentikan termasuk Axim (PDA; dihentikan 9 April 2007), Dimensi (komputer desktop rumah dan kantor kecil; dihentikan Juli 2007), Dell Digital Jukebox (MP3 player; dihentikan Agustus 2006), Dell PowerApp (aplikasi- server berbasis), dan Dell Optiplex (komputer desktop dan menara sebelumnya didukung untuk menjalankan server dan sistem operasi desktop).

Keamanan
Sertifikat Root yang Ditandatangani Sendiri
Pada November 2015, muncul bahwa beberapa komputer Dell telah dikirim dengan sertifikat root pra-instal identik yang dikenal sebagai "eDellRoot". Ini meningkatkan risiko keamanan seperti penyerang yang meniru situs web yang dilindungi HTTPS seperti Google dan Bank of America dan malware yang ditandatangani dengan sertifikat untuk memotong penyaringan perangkat lunak Microsoft. Dell meminta maaf dan menawarkan alat penghapusan.

Layanan Dell Foundation
Juga pada bulan November 2015, seorang peneliti menemukan bahwa pelanggan dengan program diagnostik Layanan Dell Foundation dapat dilacak secara digital menggunakan nomor tag layanan unik yang diberikan kepada mereka oleh program tersebut. Ini dimungkinkan bahkan jika pelanggan mengaktifkan penjelajahan pribadi dan menghapus cookie browser mereka. Ars Technica merekomendasikan agar pelanggan Dell menghapus instalan program sampai masalah tersebut diatasi.

Aspek komersial
Organisasi
Dewan Dell terdiri dari sembilan direktur. Michael Dell, pendiri perusahaan, menjabat sebagai ketua dewan dan CEO. Anggota dewan lainnya termasuk Don Carty, Judy Lewent, Klaus Luft, Alex Mandl, dan Sam Nunn.

Pemegang saham memilih sembilan anggota dewan dalam rapat, dan anggota dewan yang tidak mendapatkan suara mayoritas harus mengajukan pengunduran diri kepada dewan, yang selanjutnya akan memilih apakah akan menerima pengunduran diri atau tidak. Dewan direksi biasanya membentuk lima komite yang memiliki pengawasan atas hal-hal tertentu.

Komite-komite ini termasuk Komite Audit, yang menangani masalah akuntansi, termasuk audit dan pelaporan, Komite Kompensasi, yang menyetujui kompensasi untuk CEO dan karyawan lain dari perusahaan, Komite Keuangan, yang menangani masalah keuangan seperti merger dan akuisisi yang diusulkan, Komite Tata Kelola dan Nominasi, yang menangani berbagai masalah perusahaan (termasuk nominasi dewan); dan Komite Kepatuhan Antitrust, yang berupaya mencegah praktik perusahaan dari melanggar undang-undang antimonopoli.

Operasi harian perusahaan dijalankan oleh Komite Manajemen Eksekutif Global, yang menetapkan arahan strategis. Dell memiliki wakil presiden senior regional untuk negara-negara selain Amerika Serikat, termasuk David Marmonti untuk EMEA dan Stephen J. Felice untuk Asia / Jepang. Pada 2007, petugas lainnya termasuk Martin Garvin (wakil presiden senior untuk pengadaan di seluruh dunia) dan Susan Sheskey (wakil presiden dan Chief Information Officer).

Pemasaran
Iklan Dell telah muncul di beberapa jenis media termasuk televisi, Internet, majalah, katalog, dan surat kabar. Beberapa strategi pemasaran Dell Inc termasuk menurunkan harga setiap saat sepanjang tahun, produk bonus gratis (seperti printer Dell), dan pengiriman gratis untuk mendorong lebih banyak penjualan dan mencegah pesaing. Pada tahun 2006, Dell memangkas harga dalam upaya untuk mempertahankan pangsa pasar 19,2%.

Ini juga memangkas margin laba lebih dari setengahnya, dari 8,7 menjadi 4,3 persen. Untuk mempertahankan harga yang rendah, Dell terus menerima sebagian besar pembelian produknya melalui Internet dan melalui jaringan telepon, dan untuk memindahkan divisi layanan pelanggan ke India dan El Salvador.

Sebuah kampanye iklan televisi dan cetak Amerika Serikat yang populer pada awal 2000-an menampilkan aktor Ben Curtis yang berperan sebagai "Steven", seorang pemuda berambut pirang yang nakal yang datang untuk membantu pembeli komputer yang kehilangan. Setiap iklan televisi biasanya diakhiri dengan frasa menangkap Steven: " Dude, you're gettin' a Dell!

Kampanye iklan berikutnya menampilkan magang di markas Dell (dengan karakter Curtis muncul dalam cameo kecil di akhir salah satu iklan pertama dalam kampanye khusus ini).

Pada 2007, Dell beralih agensi periklanan di AS dari BBDO ke Working Mother Media. Pada Juli 2007, Dell merilis iklan baru yang dibuat oleh Working Mother untuk mendukung lini Inspiron dan XPS. Iklan tersebut menampilkan musik dari Flaming Lips dan Devo yang dibentuk kembali terutama untuk merekam lagu dalam iklan "Work it Out". Juga pada tahun 2007, Dell mulai menggunakan slogan "Milikmu di sini" untuk mengatakan bahwa itu mengkustomisasi komputer agar sesuai dengan persyaratan pelanggan.

Mulai tahun 2011, Dell mulai mengadakan konferensi di Austin, Texas, di Austin Convention Center berjudul "Dell World". Acara ini menampilkan teknologi dan layanan baru yang disediakan oleh Dell dan mitra Dell. Pada 2011, acara ini digelar 12-14 Oktober. Pada tahun 2012, acara ini diadakan 11-13 Desember. Pada tahun 2013, acara ini diadakan pada 11-13 Desember. Pada tahun 2014, acara ini diadakan pada 4-6 November.

Program Mitra Dell
Pada akhir 2007, Dell Inc. mengumumkan bahwa ia berencana untuk memperluas programnya menjadi reseller nilai tambah (VAR), memberinya nama resmi "Dell Partner Direct" dan Situs Web baru.

Dell India telah memulai situs web E-commerce Online dengan Mitra Dellnya www.compuindia.com GNG Electronics Pvt Ltd diistilahkan sebagai Dell Express Ship Affiliate (DESA). Tujuan utamanya adalah untuk mengurangi waktu pengiriman. Pelanggan yang mengunjungi situs resmi Dell India diberi pilihan untuk membeli secara online yang kemudian akan dialihkan ke situs web afiliasi Dell, compuindia.com.

Analitik Global
Dell juga mengoperasikan divisi analitik captive yang mendukung harga, analitik web, dan operasi rantai pasokan. DGA beroperasi sebagai entitas tunggal terpusat dengan pandangan global tentang aktivitas bisnis Dell. Perusahaan ini mendukung lebih dari 500 pelanggan internal di seluruh dunia dan telah menciptakan dampak kuantitatif lebih dari $ 500 juta.

Kritik Pemasaran Keamanan Laptop
Pada tahun 2008, Dell menerima liputan pers atas klaimnya memiliki laptop paling aman di dunia, khususnya, Latitude D630 dan Latitude D830. Atas permintaan Lenovo, Divisi Periklanan Nasional (AS) mengevaluasi klaim tersebut, dan melaporkan bahwa Dell tidak memiliki cukup bukti untuk mendukungnya.

Ritel
Dell pertama kali membuka toko ritel mereka di India.

Amerika Serikat
Pada awal 1990-an, Dell menjual produknya melalui Best Buy, Costco, dan toko Sam's Club di Amerika Serikat. Dell menghentikan praktik ini pada tahun 1994, dengan mengutip margin keuntungan yang rendah pada bisnis, secara eksklusif mendistribusikan melalui model penjualan langsung untuk dekade berikutnya.

Pada tahun 2003, Dell secara singkat menjual produk di toko Sears di AS. Pada 2007, Dell mulai mengirimkan produknya ke pengecer besar di AS sekali lagi, dimulai dengan Sam's Club dan Wal-Mart. Staples, pengecer peralatan kantor terbesar di AS, dan Best Buy, pengecer elektronik terbesar di AS, menjadi mitra ritel Dell di tahun yang sama.

Kios
Mulai tahun 2002, Dell membuka lokasi kios di Amerika Serikat untuk memungkinkan pelanggan memeriksa produk sebelum membelinya langsung dari perusahaan. Mulai tahun 2005, Dell memperluas lokasi kios untuk memasukkan pusat perbelanjaan di Australia, Kanada, Singapura, dan Hong Kong. Pada 30 Januari 2008, Dell mengumumkan akan menutup 140 kios di AS karena ekspansi ke toko-toko ritel.

Pada 3 Juni 2010, Dell juga telah menutup semua kios mal di Australia.

Toko Ritel
Pada akhir Februari 2008, produk Dell dikirim ke salah satu pengecer peralatan kantor terbesar di Kanada, Staples Business Depot. Pada April 2008, Future Shop dan Best Buy mulai membawa subset produk Dell, seperti desktop, laptop, printer, dan monitor tertentu.

Karena beberapa pembeli di pasar tertentu menunjukkan keengganan untuk membeli produk teknologi melalui telepon atau Internet, Dell telah mempertimbangkan untuk membuka operasi ritel di beberapa negara di Eropa Tengah dan Rusia. Pada April 2007, Dell membuka toko ritel di Budapest. Pada bulan Oktober tahun yang sama, Dell membuka toko ritel di Moskow.

Di Inggris, toko Trocadero andalan HMV telah menjual Dell XPS PC sejak Desember 2007. Dari Januari 2008, toko DSGi di Inggris telah menjual produk Dell (khususnya, melalui toko-toko Currys dan PC World). Pada 2008, jaringan supermarket besar Tesco telah menjual laptop dan desktop Dell di outlet di seluruh Inggris.

Pada Mei 2008, Dell mencapai kesepakatan dengan rantai pasokan kantor, Officeeworks (bagian dari Coles Group), untuk menyediakan beberapa model yang dimodifikasi di desktop dan notebook Inspiron. Model-model ini memiliki nomor model yang sedikit berbeda, tetapi hampir meniru yang tersedia dari Dell Store.

Dell melanjutkan dorongan ritelnya di pasar Australia dengan kemitraannya dengan Harris Technology (bagian lain dari Coles Group) pada bulan November di tahun yang sama. Selain itu, Dell memperluas distribusi ritelnya di Australia melalui perjanjian dengan pengecer listrik diskon, The Good Guys, yang dikenal dengan "Harga Memotong".

Dell setuju untuk mendistribusikan berbagai merek desktop dan notebook, termasuk sistem Studio dan XPS pada akhir 2008. Dell dan Dick Smith Electronics (dimiliki oleh Woolworths Limited) mencapai kesepakatan untuk memperluas dalam 400 toko Dick Smith di seluruh Australia dan Selandia Baru di Mei 2009 (1 tahun sejak Pekerjaan Kantor, milik Coles Group, mencapai kesepakatan).

Pengecer telah sepakat untuk mendistribusikan berbagai notebook Inspiron dan Studio, dengan desktop Studio minimal dari jajaran Dell. Pada 2009, Dell terus menjalankan dan mengoperasikan berbagai kios di 18 pusat perbelanjaan di seluruh Australia. Pada tanggal 31 Maret 2010, Dell mengumumkan kepada karyawan Kios Australia bahwa mereka menutup program kios Australia / Selandia Baru.

Di Jerman, Dell menjual smartphone dan notebook terpilih melalui Media Markt dan Saturn, serta beberapa situs web belanja.

Kompetisi
Pesaing utama Dell termasuk Hewlett-Packard (HP), Hasee, Acer, Fujitsu, Toshiba, Gateway, Sony, Asus, Lenovo, IBM, MSI, Panasonic, Samsung dan Apple. Dell dan anak perusahaannya, Alienware, bersaing di pasar yang antusias melawan AVADirect, Falcon Northwest, VoodooPC (anak perusahaan HP), dan produsen lainnya. Pada kuartal kedua 2006, Dell memiliki antara 18% dan 19% pangsa pasar komputer pribadi di seluruh dunia, dibandingkan dengan HP dengan sekitar 15%.

Pada akhir 2006, Dell kehilangan kepemimpinan dalam bisnis PC ke Hewlett-Packard. Baik Gartner dan IDC memperkirakan bahwa pada kuartal ketiga 2006, HP mengirimkan lebih banyak unit di seluruh dunia daripada Dell. Pertumbuhan 3,6% Dell memucat dibandingkan dengan pertumbuhan 15% HP selama periode yang sama. Masalahnya menjadi lebih buruk pada kuartal keempat, ketika Gartner memperkirakan bahwa pengiriman PC Dell menurun 8,9% (dibandingkan pertumbuhan HP 23,9%). Akibatnya, pada akhir 2006 pangsa pasar PC Dell secara keseluruhan adalah 13,9% (dibandingkan HP 17,4%).

IDC melaporkan bahwa Dell kehilangan lebih banyak pangsa pasar server daripada salah satu dari empat pesaing teratas di arena itu. Perkiraan Q4 2006 IDC menunjukkan pangsa pasar server Dell sebesar 8,1%, turun dari 9,5% pada tahun sebelumnya. Ini merupakan kerugian 8,8% dari tahun ke tahun, terutama untuk pesaing EMC dan IBM.

Kemitraan dengan EMC
Pada tahun 2001, Dell dan EMC mengadakan kemitraan di mana kedua perusahaan bersama-sama merancang produk dan Dell memberikan dukungan untuk produk EMC tertentu termasuk sistem penyimpanan midrange, seperti saluran serat dan jaringan area penyimpanan iSCSI. Hubungan ini juga mempromosikan dan menjual versi OEM perangkat lunak pencadangan, pemulihan, replikasi, dan pengarsipan.

Pada 9 Desember 2008, Dell dan EMC mengumumkan perpanjangan multi-tahun, hingga 2013, dari kemitraan strategis dengan EMC. Selain itu, Dell memperluas jajaran produknya dengan menambahkan sistem penyimpanan EMC Celerra NX4 ke portofolio sistem penyimpanan jaringan Dell / EMC dan bermitra pada lini baru produk deduplikasi data sebagai bagian dari keluarga TierDisk untuk perangkat penyimpanan data.

Pada 17 Oktober 2011, Dell menghentikan penjualan kembali semua produk penyimpanan EMC, mengakhiri kemitraan 2 tahun lebih awal.

Catatan Lingkungan
Dell berkomitmen untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dari aktivitas global sebesar 40% pada tahun 2015, dengan tahun fiskal 2008 sebagai tahun dasar. Tercantum dalam Greenpeace's Guide to Greener Electronics bahwa skor produsen elektronik terkemuka sesuai dengan kebijakan mereka tentang keberlanjutan, iklim dan energi dan seberapa hijau produk mereka. Pada November 2011, Dell peringkat ke-2 dari 15 pembuat elektronik yang terdaftar (meningkatkan skornya menjadi 5,1 dari 4,9, yang diperolehnya di peringkat sebelumnya dari Oktober 2010).

Dell adalah perusahaan pertama yang secara publik menyatakan timeline untuk menghilangkan racun polivinil klorida (PVC) dan brominated flame retardants (BFRs), yang direncanakan akan dihapus pada akhir 2009.

Ini merevisi komitmen ini dan sekarang bertujuan untuk menghilangkan racun. pada akhir 2011 tetapi hanya dalam produk komputasi. Pada bulan Maret 2010, aktivis Greenpeace memprotes di kantor Dell di Bangalore, Amsterdam dan Kopenhagen menyerukan pendiri dan CEO Dell Michael Dell untuk 'membuang racun' dan mengklaim bahwa aspirasi Dell untuk menjadi 'perusahaan teknologi ramah lingkungan di planet ini' adalah 'omong kosong'. Dell telah meluncurkan produk pertamanya yang sepenuhnya bebas dari PVC dan BFR dengan monitor G-Series (G2210 dan G2410) pada tahun 2009.

Dalam laporan 2012 tentang kemajuan yang berkaitan dengan mineral konflik, Proyek Cukup memberi Dell peringkat kedelapan tertinggi dari 24 perusahaan elektronik konsumen.

Inisiatif Hijau
Dell menjadi perusahaan pertama di industri teknologi informasi yang menetapkan tujuan daur ulang produk (pada 2004) dan menyelesaikan implementasi program daur ulang konsumen globalnya pada tahun 2006. Pada tanggal 6 Februari 2007, Koalisi Daur Ulang Nasional memberi Dell penghargaan "Karya Daur Ulang" atas upaya mempromosikan tanggung jawab produsen.

Pada 19 Juli 2007, Dell mengumumkan telah melampaui target dalam bekerja untuk mencapai tujuan multi-tahun untuk memulihkan 275 juta pound peralatan komputer pada 2009. Perusahaan melaporkan pemulihan 78 juta pound (hampir 40.000 ton) peralatan TI dari pelanggan di tahun 2006, peningkatan 93 persen dari tahun 2005 dan 12,4% dari peralatan yang dijual Dell tujuh tahun sebelumnya.

Pada 5 Juni 2007, Dell menetapkan tujuan untuk menjadi perusahaan teknologi ramah lingkungan di Bumi untuk jangka panjang. Perusahaan meluncurkan inisiatif nol karbon yang meliputi:

1. Mengurangi intensitas karbon Dell sebesar 15 persen pada 2012
2. Meminta pemasok utama untuk melaporkan data emisi karbon selama tinjauan bisnis triwulanan
3. Bermitra dengan pelanggan untuk membangun "PC terhijau di planet ini"
4. Memperluas program carbon-offsetting perusahaan, "Plant a Tree for Me"

Dell melaporkan kinerja lingkungannya dalam Laporan Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (CSR) tahunan yang mengikuti protokol Global Reporting Initiative (GRI). Laporan CSR Dell 2008 memberi peringkat " Application Level B" saat "diperiksa oleh GRI".

Perusahaan ini bertujuan untuk mengurangi dampak lingkungan eksternal melalui evolusi produk yang hemat energi, dan juga mengurangi dampak operasional langsung melalui program efisiensi energi.

Program efisiensi energi internal dilaporkan menyelamatkan perusahaan lebih dari $ 3 juta setiap tahun dalam penghematan biaya energi. Komponen terbesar dari penghematan efisiensi energi internal perusahaan datang melalui manajemen daya PC: perusahaan mengharapkan untuk menghemat $ 1,8 juta dalam biaya energi melalui penggunaan perangkat lunak manajemen energi khusus pada jaringan 50.000 PC.

Kritikan
Pada tahun 1990-an, Dell beralih dari menggunakan terutama motherboard ATX dan PSU ke menggunakan papan dan catu daya dengan konektor kabel yang identik secara mekanis tetapi berbeda.

Ini berarti pelanggan yang ingin memperbarui perangkat kerasnya harus mengganti suku cadang dengan suku cadang langka yang kompatibel dengan Dell alih-alih suku cadang yang tersedia secara umum. Sementara koneksi daya motherboard kembali ke standar industri pada tahun 2003, Dell tetap merahasiakan tentang pin-out motherboard mereka untuk periferal (seperti pembaca MMC dan sakelar hidup / mati dan LED).

Pada tahun 2005, keluhan tentang Dell meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi 1.533, setelah pendapatan tumbuh 52% tahun itu.

Pada tahun 2006, Dell mengakui bahwa ia memiliki masalah dengan layanan pelanggan. Masalah termasuk transfer panggilan lebih dari 45% panggilan dan waktu tunggu yang lama. Blog Dell merinci responsnya: "Kami membelanjakan lebih dari $ 100 juta, dan banyak tenaga, keringat, dan air mata orang-orang berbakat, untuk memperbaikinya."

Kemudian pada tahun itu, perusahaan meningkatkan pengeluarannya untuk layanan pelanggan hingga $ 150 juta. Sejak 2018, Dell telah melihat peningkatan signifikan dalam kepuasan konsumen. Selain itu, layanan pelanggan mereka telah dipuji karena jawaban yang cepat dan akurat untuk sebagian besar pertanyaan, terutama yang ditujukan untuk dukungan media sosial mereka.

Pada 17 Agustus 2007, Dell Inc. mengumumkan bahwa setelah penyelidikan internal terhadap praktik akuntingnya, Dell akan menyatakan kembali dan mengurangi pendapatan dari tahun 2003 hingga kuartal pertama 2007 dengan jumlah total antara $ 50 juta dan $ 150 juta, atau 2 sen untuk 7 sen per saham. Investigasi, dimulai pada November 2006, dihasilkan dari kekhawatiran yang diangkat oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS atas beberapa dokumen dan informasi yang telah disampaikan oleh Dell Inc.

Diduga bahwa Dell tidak mengungkapkan pembayaran eksklusivitas besar yang diterima dari Intel karena setuju untuk tidak membeli prosesor dari produsen saingan AMD. Pada 2010 Dell akhirnya membayar $ 100 juta untuk menyelesaikan tuduhan penipuan SEC. Michael Dell dan eksekutif lainnya juga membayar penalti dan menderita sanksi lain, tanpa mengakui atau menolak tuduhan tersebut.

Pada bulan Juli 2009, Dell meminta maaf setelah menarik kemarahan Komisi Perlindungan Konsumen Taiwan karena dua kali menolak untuk menghormati membanjirnya pesanan terhadap harga yang luar biasa rendah yang ditawarkan di situs web Taiwan-nya. Dalam contoh pertama, Dell menawarkan panel LCD 19 "seharga $ 15.

Dalam contoh kedua, Dell menawarkan notebook Latitude E4300 dengan harga NT $ 18.558 (US $ 580), 70% lebih rendah dari harga NT $ 60.900 (US $ 1900). E4300, alih-alih menghormati diskon yang mengambil kerugian signifikan, perusahaan menarik pesanan dan menawarkan voucher hingga NT $ 20.000 (US $ 625) sebagai kompensasi pelanggan. Otoritas hak konsumen di Taiwan mendenda Dell NT $ 1 juta (US $ 31250) untuk pelanggaran hak pelanggan.

Banyak konsumen menggugat perusahaan untuk kompensasi yang tidak adil. Pengadilan di Taiwan selatan memerintahkan perusahaan untuk mengirimkan 18 laptop dan 76 monitor layar datar kepada 31 konsumen seharga NT $ 490.000 (US $ 15.120), kurang dari sepertiga dari jumlah tersebut. harga normal. Pengadilan mengatakan kejadian tersebut tidak bisa dianggap sebagai kesalahan, karena perusahaan bergengsi mengatakan perusahaan salah memberi harga produk dua kali di situs web Taiwan dalam 3 minggu.

Setelah Michael Dell melakukan penawaran pembelian $ 24,4 miliar pada Agustus 2013, pemegang saham aktivis Carl Icahn menggugat perusahaan dan dewannya dalam upaya untuk menggagalkan penawaran dan mempromosikan penawarannya sendiri yang akan datang.

Referensi:
https://en.wikipedia.org/wiki/Dell